Pengertian Vokasi, dan Perbedaan Vokasi (Diploma) dan Akademik (Sarjana)

Pengertian Vokasi, dan Perbedaan Vokasi (Diploma) dan Akademik (Sarjana)

Program Vokasi adalah program pendidikan jenjang pendidikan tinggi yang mengembangkan individu yang memiliki keahlian dan keterampilan di bidangnya, siap kerja dan mampu bersaing secara global.

Secara umum pendidikan kejuruan (program diploma) bertujuan untuk mempersiapkan peserta didik menjadi anggota masyarakat sebagai tenaga ahli yang profesional yang dibekali dengan kemampuan untuk menerapkan, mengembangkan, dan menyebarluaskan teknologi dan/atau seni, berusaha memanfaatkannya untuk meningkatkan taraf hidup masyarakat dan memperkaya budaya bangsa.

Apa perbedaan antara diploma dan gelar sarjana? Apa itu karir, dan mana yang lebih baik untuk pendidikan akademis? Mana yang harus kita pilih? Teman-teman jangan salah pilih karena belum paham perbedaan antara pendidikan tinggi vokasi dan pendidikan sarjana. Baca terus dan temukan opsi terbaik Anda

Pendidikan Vokasi terbagi menjadi 4 jenjang Pendidikan. Yang seting kita kenal dengan jenjang D1, D2, D3, Dan D4. Mari kita kenali satu persatu dari jenjang Pendidikan vokasi

Program Vokasi D1

D1 atau kita sering menyebutnya Diploma 1 dimana program Vokasi D1 memiliki Masa Belajar dalam 1 tahun atau dua semester dengan 32 SKS.

Lulusan dari Pendidikan Vokasi D1 ini akan diberi gelar Ahli Pertama (A.P.) Contoh Ahli Pertama Komputer (A.P.Kom.) Ahli Pertama Pariwisata (A.P.Par) atau Ahli Pertama Pelayaran (A.P.Pel).

Program Vokasi D2

Masa studi Diploma 2 (D2) adalah dua tahun atau empat semester, dengan total 64 SKS. Alumni D2 SMK bergelar Ahli Pemuda (A.Ma.), seperti Ahli Pemuda Pelayaran (A.Ma.Pel.), Ahli Pemuda Pendidikan (A.Ma.Pd.), Ahli Pemuda Perpustakaan (A.Ma .Pust..), Ahli Muda Pemeriksaan Kendaraan Bermotor (A.Ma.PKB), dll.

Program Vokasi D3

Masa studi Diploma 3 (D3) adalah tiga tahun atau enam semester, dengan total 112 SKS. Alumni pendidikan D3 vokasi memiliki Ahli Madya (A.Md.), seperti Ahli Madya Akuntansi (A.Md.Account.), Ahli Madya Asuransi dan Aktuaria (A.Md.AA), Ahli Madya Analisis Kesehatan (A ..Md.AK), Ahli Navigasi Madya (A.Md.Pel.), dll.

Program Vokasi D4

Lama studi Diploma 4 (D4) adalah empat tahun atau delapan semester, dengan total 144 SKS. Alumni D4 Pendidikan Vokasi memiliki gelar Sarjana Sains Terapan (S.Ter.), seperti Sarjana Teknik Terapan (S.Tr.T) atau Sarjana Matematika Terapan dan Ilmu Pengetahuan Alam (S.Tr.Si).

Pengertian Pendidikan Sarjana (Akademik)

Selanjutnya, mari kita bicara tentang pendidikan akademik, teman-teman. Apa yang dimaksud dengan pendidikan akademik? Pendidikan akademik adalah pendidikan tinggi yang bertujuan untuk menguasai dan mengembangkan ilmu pengetahuan, teknologi, dan seni. Juga dikenal sebagai program sarjana, pendidikan akademik lebih berfokus pada teori ilmiah. Seperti yang Anda ketahui, pendidikan akademik bertingkat dari S1 (Sarjana), S2 (Magister) hingga S3 (PhD). Bagaimana mereka berbeda? Mari kita mulai.

Program Sarjana S1

Masa studi program sarjana adalah empat tahun atau delapan semester, dengan jumlah sks 144 – 160 sks. Alumni pendidikan akademik sarjana memiliki gelar sarjana diikuti dengan inisial program studinya, seperti Sarjana Administrasi Niaga (SAB), Sarjana Kedokteran (S.Ked.) atau Sarjana Sains (S.Si.).

Program Magister S2

Lama studi program magister adalah dua tahun atau empat semester, dengan beban 36 sks. Lulusan lulusan Pendidikan Akademik bergelar magister diikuti dengan inisial program studinya, seperti Magister Administrasi Bisnis (M.A.B.), Magister Kenotariatan (M.Kn.), atau Magister Teknologi Informasi (M.TI.) .

Program Doktor S3

Durasi program doktor adalah tiga setengah sampai lima tahun atau enam sampai empat belas semester. Sama seperti masa studi, jumlah SKS yang harus diselesaikan bervariasi dari satu universitas ke universitas lainnya. Secara khusus, alumni dengan pendidikan Akademik S3 harus menuliskan gelar doktor di depan namanya, seperti Doktor Psikologi (Dr.(Psi.)).

Pengertian Pendidikan Profesi

Ok, jadi kita sudah mengetahui perbedaan antara pendidikan kejuruan dan pendidikan sarjana. Namun ada satu hal lagi yang perlu kita ketahui, yaitu pendidikan kejuruan.

Apa itu pendidikan profesional, teman-teman? Pendidikan profesi adalah pendidikan tinggi yang mengikuti program sarjana.

Program pendidikan profesional memungkinkan siswa untuk memenuhi persyaratan keterampilan khusus.

Alumni program pendidikan profesi mendapatkan gelar profesi. Misalnya setelah lulus Fakultas Kedokteran atau Pendidikan Dokter, kita mendapat gelar S.Ked.

Untuk bekerja dan berkarir sebagai dokter, kita harus menempuh dua tahun lagi dalam program pendidikan profesi kedokteran.

Setelah menyelesaikan pendidikan profesi ini, kami bergelar doktor (dr.). Hal yang sama berlaku untuk gelar Keperawatan (Ners.).

Setelah lulus dari jurusan keperawatan dengan gelar sarjana, kita harus menjalani pendidikan profesi selama satu tahun untuk bekerja di institusi kesehatan seperti rumah sakit.

Perbedaan Pendidikan Vokasi (Diploma) dan Akademik (Sarjana)

Saat ini kita dihadapkan pada pilihan memilih program studi pendidikan kejuruan atau pendidikan akademik.

Sebelum kita tahu bagaimana mereka berbeda, kemungkinan besar kita akan tersesat.

Secara keseluruhan, pendidikan kejuruan bertujuan untuk memberi kita keterampilan terapan atau praktis. Komposisi kursus adalah 60% praktis dan 40% teoretis.

Sedangkan dalam pendidikan akademik, tujuan kita adalah untuk memperoleh pengetahuan atau teori. Komposisi mata kuliahnya adalah 60% teori dan 40% praktek.

Pendidikan akademik lebih fokus pada riset dan inovasi, sedangkan pendidikan vokasi lebih fokus pada peningkatan keterampilan siap kerja.

Jadi, keduanya berbeda ya sobat bijak. Bukan berarti yang satu lebih baik dari yang lain. Mereka hanya berbeda.